Kritik Foto

Belakangan saya mengamati pedagang-pedagang kecil disekitar saya, tanpa disadari mereka bagian yang cukup dekat dengan keseharian kita. Mereka ada untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari, seperti makanan kecil atau juga lainnya.

Berikut beberapa dokumentasi dari keberadaan mereka disekitar saya, minta tolong temen-temen disini untuk kritik dan sarannya. Terimakasih sebelumnya

tukang sate
tukang sate
Tukang jagung bakar/rebus
Tukang jagung bakar/rebus
Tukang lemari kolaborasi dengan pedagang buah :)
Tukang lemari kolaborasi dengan pedagang buah :)
Tukang pecel lele, ayam goreng dan lainya
Tukang pecel lele, ayam goreng dan lainya
Bakul bensin
Bakul bensin
Tukang handphone/pulsa
Tukang handphone/pulsa
Tukang ember
Tukang ember
Tukang sate lagi
Tukang sate lagi
Yang terkahir ini tukang berdoa (Pedanda Hindu Bali)  :)
Yang terkahir ini tukang berdoa (Pedanda Hindu Bali) :)

Seri lainnya bisa dilihat di akun flickr saya, sekali lagi saya minta komen/kritiknya dengan “rasa” street masing-masing rekan disini, karena saya sendiri gak merasa puas dengan hasil ini, dan berharap bisa menghasilkan foto yg lebih baik lagi

Share Button

11 Comments

  • Sekedar saran, coba buang judul-judul nya dan kembali tengok apakah foto itu cukup kuat untuk berdiri sendiri atau tidak.

  • pendeta Hindu betul-betul menonjok hidung dan mataku, gelap terangnya aduhai dengan angle yg sedikit aneh…..aneka shadow ditembok mengisi ruang terang. Untuk foto yg lain hanya lewat seperti PKL jualan tanpa berteriak/tanpa menohok punggungku. salam

  • hahahahah pacar kamu suka kok fotonya,buktinya jadi profile pict nye di pesbuk… iye om ripo asal seneng sendiri mah berati potonya udah berhasil.. yo yo yo
    salam tidak pose

  • kedua orang tua dan pacar saya gak seneng foto saya – -”
    jiaaaaaaah curhat ๐Ÿ˜

    iya ya glowing. mungkin ambien f/8 tukangnya f/16 (sunnyf16rule), kali looh

  • @kojak thanks komentarnya. syukurlah kalo suka kejutanya ๐Ÿ™‚

    @Ivan J, makasih

    @Arif Setiawan, tukang lemari itu contoh glowing man bisa dibikin dengan digital. Ga sengaja dan kebetulan sih ๐Ÿ™‚

    @Iqbal, Saya cuma ingin menyenangkan kedua ortu saya, *jjaaaaahhhh..

  • mantab foto malemnya. selama bang rivo punya hubungan emosional dengan fotonya, baek2 aja bang.
    kecuali emang bikin foto dngn tujuan menyenangkan orang laen, nah itu mesti ditanyakan dulu kepada orang yang ingin anda buat seneng.

  • tukang buah kolaborasi tukang lemari, tukang pulsa dan tukang doa, itu yang paling menarik menurut gw, 2 yg pertama alasannya sama dengan mas kojak, trus yang tukang doa mungkin mainan komposisinya kali ya.. coba kalo pake lucky.. hehehe… credit bwt yang foto malem, susah bisa dapet fokus n still kyk gini..

  • hai maap uda lama nih ga kesini dan ngurusin…lagi pameran.. semoga unposed akhir taun uda jadi dan siap launching!

    emmmmm gw si suka sama semuanya..tapi yang menarik buat gw yang
    tukang sate lagi
    kolaborasi
    bensin ketengan
    hmmm lebih apa ya, lebih kena streetnya karena makna sama uniknya lebih kerasa..
    aaahhh mainan komposisi sama feeling kalo dr yg gw liat sih,,
    gw si kaga ngeliatin tone dan teknis..tapi lebih nyoba liat dr maknanya

  • Rivo, fotonya bagus bagus, BW-nya okey dan tone yang bagus ๐Ÿ™‚

    eerr…. komentar dengan rasa street masing2 ? hmm okey saya coba mulai komentar secara jujur sesuai dengan semangat street photo.
    yg terasa “street photo”nya cuman foto pedagang buah dan pedagang pulsa. karena ada unsur kejutan di dua foto tersebut. Kalau di foto2 lainnya saya rasa hanya foto jurnalistik yg artistik gelap terangnya.
    teman2 yg lain pada kemana ya?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *